Resep Banitsa Kue Keju Tradisional Bulgaria


Banitsa

Banitsa atau bisa juga disebut slot gacor 777 banitza adalah pastry tradisional yang unik berbentuk spiral yang menjadi simbol masakan khas dari Bulgaria. Kue ini biasa di sajikan dalam acara-acara tertentu seperti hari libur natal, malam tahun baru atau sebagai bingkisan, karena kue ini merupakan kue keberuntungan bagi masyarakat Bulgaria. Adonan dasar resep banitsa terdiri dari filo pastry dengan tambahan telur, yogurt alami dan potongan keju putih.

Banitsa juga bisa untuk menu sarapan pagi bersama dengan yogurt polos, ayran, atau boza, kue ini bisa di nikmati saat hangat maupun sudah dingin. Selain keju, beberapa varian isi dari banitsa adalah dengan bayam, susu, dan labu. Tekstur yang renyah dengan isian keju putih dapat Anda coba di rumah cukup dengan bahan yang sederhana.

Bahan Kue Banitsa

  •  Tepung terigu protein tinggi 500 gram
  •  Mentega tawar 50 gram (suhu ruang)
  •  Minyak sayur 90 ml
  •  Garam 1 sendok teh
  •  Air 300 ml

Bahan Isian:

  •  Keju putih / feta cheese 200 gram
  •  Telur 4 butir

Cara Membuat Banitsa

  1.  Campurkan tepung terigu dan garam, aduk rata kemudian masukkan air sedikit demi sedikit lalu uleni hingga kalis dan elastis.
  2.  Bagi adonan menjadi tiga bagian, diamkan selama 30 menit.
  3.  Ambil satu bagian adonan kemudian olesi dengan minyak lalu gilas adonan hingga tipis seperti membuat adonan kulit martabak telur.
  4.  Kocok lepas telur, tambahkan keju lalu aduk rata, bagi menjadi tiga bagian.
  5.  Tuangkan adonan telur dan keju di atas adonan yang sudah digilas melebar, lalu gulung dan buat menjadi berbentuk spiral.
  6.  Letakkan di dalam loyang bulat berdiameter 24 centimeter yang sudah dilapisi dengan sedikit minyak. Lanjutkan menyambung adonan hingga menutupi seluruh dasar loyang.
  7.  Olesi permukaan adonan dengan mentega tawar, kemudian panggang dalam oven bersuhu 190 °C selama 35 menit hingga matang.

Tips Membuat Banitsa

Sesuaikan suhu oven masing-masing saat memanggang banitsa. Anda juga bisa memberikan isian di antara lembaran adonan menggunakan mentaga cair atau minyak bunga matahari agar nuansa khas Banitsa Bulgaria hadir di dalam rumah Anda.

Banitsa (bahasa Bulgaria: баница, juga dibaca sebagai banica dan banitza) adalah makanan tradisional Bulgaria dalam keluarga börek yang disiapkan dengan melapisi campuran telur dan potongan keju yang dibuat berlapis antara pastri phyllo dan kemudian memanggangnya dalam oven.

Secara tradisional, hiasan keberuntungan dimasukkan ke dalam pastri pada kesempatan tertentu, terutama pada Malam Tahun Baru. Hiasan ini mungkin berupa koin atau benda simbolis kecil (misal, Sepotong kecil cabang dogwood dengan kuncup, melambangkan kesehatan atau umur panjang). Baru-baru ini, orang mulai menulis keinginan mereka di selembar kertas kecil dan membungkusnya dengan kertas timah. Keinginan mencakup kebahagiaan, kesehatan, atau kesuksesan sepanjang tahun baru (mirip dengan kue keberuntungan).

Banitsa disajikan untuk sarapan dengan yogurt polos, ayran, atau boza. Bisa dimakan panas atau dingin. Beberapa varietas termasuk banitsa dengan bayam “спаначник” (spanachnik) atau versi manisnya, banitsa dengan susu “млечна баница” (mlechna banitsa), atau labu “тиквеник” (tikvenik).

Adonan

Secara tradisional, banitsa dibuat dengan lembaran pastri buatan sendiri atau buatan komersial yang disiapkan dari adonan keras pembuat roti termasuk tepung, telur, dan air. Di rumah, lembaran bisa dilebarkan dengan terus menarik selembar adonan dengan jari sampai kurang dari satu milimeter, atau dengan menggunakan rolling-pin (penggiling adonan) dalam beberapa tahap dengan minyak bunga matahari yang ditaburkan di antara daun yang sebagian ikut dilebarkan, atau dengan teknik yang sangat sulityang terdiri dari gerakan mengayunkan seluruh lembaran di atas kepala sang juru masak, yang menyerupai teknik pembuatan adonan pizza. Lembaran yang tersedia secara komersial secara mekanis melebar dan menjadi agak kering sebelum dikemas.

Jenis banitsa lainnya disebut tutmanik (тутманик) atau poparnik (попарник) dan dibuat dengan lembaran beragi. Isian banitsa biasanya adalah keju.

Isian

Isian tradisional terbuat dari keju putih yang hancur (sirene, keju feta), yogurt, dan telur.[2] Kadang baking soda ditambahkan ke yogurt, yang membuatnya mengembang (seperti soda kue bereaksi dengan asam dalam yogurt). Penambahan baking soda menghasilkan pengisian fluffier.

Isian sayuran termasuk bayam, coklat kemerah-merahan, docksmangoldchards, daun bit, jelatang, daun bawang, bawang, peterseli, kubis, atau asinan kubis. Semua varian ini, termasuk kubis, disebut zelnik (зелник), dari kata зелен (zelen) yaitu “hijau”. Varian leek disebut praznik (празник) dan varian bawang disebut luchnik (лучник).

Di beberapa daerah di Bulgaria, isian dengan beras juga digunakan. Ada juga isian daging dengan daging cincang, bawang merah, dan jamur. Isian manis dengan apel (mirip dengan pai apel atau strudel) atau labu dengan gula, kenari dan kayu manis juga ada. Di beberapa daerah, hanya kenari, gula, dan kayu manis yang digunakan. Varian apel disebut shtrudel (щрудел), dan varian labu adalah tikvenik (тиквеник).

Banitsa dengan susu dibuat dengan memanggang daun yang dibasahi susu dengan gula, telur, dan vanila.

Penyajian

Dalam loyang bakar yang besar, setiap lembar dilapisi satu per satu dengan sedikit bahan isian dan minyak bunga matahari atau mentega cair di antaranya. Setelah setengah dari lembaran ditempatkan di dalam panci, sebagian besar bahan isian disendok ke daun dan kemudian ditutup dengan sisa lembaran dan diisi dengan cara yang sama. Kue kemudian dipanggang pada suhu 200-250 °C. Dalam beberapa resep, tepat sebelum banitsa selesai, segelas limun atau air mineral dituangkan ke dalam nampan, dan kue terus dilanjutkan dipanggang selama beberapa menit lagi.

Metode persiapan alternatif adalah mengambil setiap lembar adonan, meletakkannya rata dan menaburkan beberapa isi di atasnya. Kemudian, lembaran itu digulung menjadi gulungan yang kencang dengan isian berada bagian dalam gulungan. Gulungan panjang kemudian diambil dan digulung dalam lingkaran. Lembar adonan pertama ini kemudian dimasukkan ke dalam loyang bakar. Proses diulang dengan sisa lembaran adonan dan masing-masing gulungan berurutan ditempatkan di sekitar yang pertama di dalam panci. Bentuknya yang dihasilkan menyerupai spiral (lihat foto). Banitsa kemudian ditaburi minyak bunga matahari atau mentega cair dan dipanggang.

Simbol

Di Bulgaria, banitsa adalah simbol nasional dan tradisional bagi Bulgaria.

Secara tradisional, orang Bulgaria mempersiapkan dan menyajikan banitsa pada dua hari libur, Natal dan Malam Tahun Baru. Pada saat sekarang ini, orang menambahkan kusmeti (secara harfiah berarti “benar-benar keberuntungan”, “keberuntungan”, “pesona keberuntungan”) ke banitsa sebagai hiasan. Hiasan ini potongan kecil dari cabang dogwood, yang bervariasi dalam jumlah tunas yang ada pada mereka. Mereka melambangkan kesehatan dan umur panjang. Cabang-cabangnya tersembunyi di dalam banitsa, dan banitsa kemudian dipanggang. Bila sudah siap, banitsa dipotong sebanyak jumlah anggota keluarga, ditambah satu potong tambahan, khusus untuk tuan rumah, dan masing-masing berisi cabang dogwood. Sebuah keinginan dikaitkan dengan masing-masing cabang dan jumlah tunas yang berbeda pada cabang membantu mengenali keinginan yang sesuai. Keinginannya meliputi kebahagiaan, kesehatan, kesuksesan, perjalanan, dan lain-lain. Banitsa kemudian diputar di atas meja dan semua orang mengambil potongan yang ada di depannya saat putarannya berhenti. Kemudian mereka menemukan keinginan mereka di dalam potongan – nasib yang memprediksi apa yang diharapkan dari tahun baru. Keinginan yang paling umum adalah “kesehatan”, “cinta”, “pernikahan”, “bayi”, “perjalanan”, “kekayaan”, dll.

Sebagai alternatif atau di samping kusmeti, beberapa menambahkan koin atau potongan kertas kecil dengan keinginan yang mereka telah tulis (seperti yang ada dalam kue keberuntungan). Dalam kasus ini, mereka dibungkus dengan kertas timah untuk mempertahankannya saat dipanggang.

Kata “banitsa” digunakan sebagai perumpamaan untuk sesuatu (terutama dokumen dan dokumen) kusut, atau kurang terjaga. Misalnya, petugas polisi dapat memberi komentar kepada seseorang yang meninggalkan paspornya “menjadi seperti banitsa” (станал е на баница); Seorang guru mungkin mengatakan ini tentang buku catatan murid. Hal yang sama bisa dikatakan tentang sebuah mobil yang sangat hancur setelah kecelakaan.

Baca Juga : https://www.srutatechnologies.com/resep-kebab-makanan-dari-timur-tengah-ala-rumahan/