Kasus Terseram Mutilasi Paling Mengerikan Sedunia

Nama model sekaligus sosialita Hong Kong, Abby Choi tengah ramai menjadi perbincangan. Dia menjadi korban pembunuhan dan mutilasi oleh mantan suami dan keluarganya.

Abby Choi dilaporkan hilang pada Selasa (21/2/2023). Kemudian pada Jumat (24/2), bagian tubuh Abby Choi tanpa kepala ditemukan di sebuah rumah di Desa Lung Mei, Distrik Tai Po, pinggiran kota Hong Kong.

Lalu pada Minggu (26/2), polisi Hong Kong dilaporkan menemukan apa yang mereka yakini sebagai kepala Abby Choi bersama dengan beberapa tulang rusuknya di sebuah panci sup.

Dilansir mothership, ketika polisi judi bola parlay pertama kali menemukannya pada 24 Februari, panci sup dalam kondisi hampir penuh dan ada daging cincang di dalamnya. Saat itu, pihak berwenang hanya bisa memastikan bahwa ada jaringan manusia di dalamnya.

Apa yang menimpa Abby Choi, membawa ingatan publik pada sejumlah kasus mutilasi mengerikan. Dikutip dari berbagai sumber, berikut lima di antaranya:

1. Ryan Jombang

Masyarakat Indonesia tentu tidak asing dengan nama Ryan Jombang atau yang memiliki nama asli Very Idham Henyanysyah.

Ryan Jombang membunuh 11 orang di Jakarta dan Jombang pada 2006 hingga 2008, di mana satu di antaranya dimutilasi.

Tidak hanya ekonomi dan cemburu, aksi keji Ryan Jombang disebut juga didorong oleh trauma masa kecil, di mana dia kerap jadi korban kekerasan ibunya. Kebenciannya terhadap sang ibu kemudian disalurkan lewat hasrat membunuh.

Ryan Jombang divonis mati pada oleh Majelis Hakim PN Depok dalam sidang putusan pada Senin 6 April 2009.

2. Granny The Ripper

Seorang nenek asal Rusia, Tamara Samsonova, merupakan pelaku pembunuhan berantai. Aksi biadabnya berlangsung selama 15 tahun.

Salah satu korban pembunuhan yang dihabisi Tamara, yang dijuluki “Granny Ripper” dan “Baba Yaga” adalah Valentina Ulanova, teman satu unit di apartemen.

Pemicu pembunuhan itu disebut sangat sepele, yakni karena cangkir yang belum dicuci di wastafel. Karena kesal, Tamara meracuni Valentina dengan obat penenang sebelum akhirnya melakukan mutilasi.

Tamara yang berusia 68 tahun ketika ditangkap, dikaitkan dengan 12 kasus pembunuhan lain di St. Petersburg.

Semua korbannya dimutilasi dan ditinggalkan begitu saja di taman-taman sekitar St. Petersburg. Detektif juga mengungkapkan bahwa Tamara mungkin telah memasak dan memakan sejumlah bagian tubuh dari korbannya.

Sebuah laporan pengadilan juga menemukan bahwa berdasarkan hasil pemeriksaan psikiatri forensic, Tamara menderita penyakit mental kronis yakni skizofrenia paranoid. Pada akhir persidangan pada Desember 2015, diputuskan bahwa Tamara menjalani perawatan psikoterapi di rumah sakit khusus di Kazan.

3. Black Dahlia

Pembunuhan terhadap Elizabeth Short bermula ketika jasadnya ditemukan dalam kondisi terpotong-potong di pinggir jalan oleh seorang ibu rumah tangga bernama Betty Bersinger di Los Angeles.

Namun, tidak ada darah sedikit pun pada potongan-potongan jasad Short, menunjukkan bahwa itu telah dibersihkan sebelum dibuang di lokasi tersebut.

Los Angeles Police Department (LAPD) mengidentifikasi Short lewat autopsi yang dilakukan sehari setelahnya. Tanda di tubuhnya menunjukkan bahwa ia telah diikat dan disiksa. Sementara penyebab resmi kematiannya adalah pendarahan otak dan syok berat.

Ketika berita tentang pembunuhan Short beredar, berbagai surat kabar mulai menyebutnya sebagai Black Dahlia. Sebagian besar alasannya karena rambut hitamnya yang mencolok dan pakaian hitam yang dikenakan pada hari di mana ia dibunuh.

Pada 24 Januari 1947, sebuah amplop mencurigakan dikirimkan kepada tim penyelidik. Paket itu berisi kliping koran bertuliskan, “Ini barang milik Dahlia”.

Di dalam amplop itu juga terdapat akte kelahiran Short, kartu nama, foto, nama yang tertulis di selembar kertas, dan buku catatan alamat.

Pihak berwenang meyakini bahwa surat itu dari pembunuh Short. Polisi pun menghubungi sekitar 75 pria dari buku catatan yang diterima lewat amplop misterius, namun mayoritas pria tersebut mengaku hanya mengenal Short secara singkat.

Mengingat bahwa tubuh Short dipotong dengan sangat presisi, pihak berwenang menduga seseorang di bidang medis bisa jadi merupakan pembunuhnya.

Polisi telah memberikan surat perintah ke USC Medical School, yang berlokasi di dekat tempat penemuan jasad Short. Namun, setelah serangkaian wawancara dan pemeriksaan latar belakang, kasus ini belum terpecahkan.

4. Tsutomu Miyazaki

Pada 22 Agustus 1988, hanya satu hari setelah ulang tahunnya, Tsutomu menculik seorang anak perempuan bernama Mari Konno saat ia sedang bermain di rumah seorang teman. Ia membawanya ke sebuah hutan.

Keduanya duduk di dalam mobil sebelum akhirnya Mari tewas dicekik Tsutomu.

Dalam menjalankan aksinya, Tsutomu menargetkan anak perempuan berusia antara empat dan tujuh tahun.

Dia akan berkeliling di Prefektur Saitama dan Tokyo, menculik anak perempuan yang terlihat cocok, memanipulasinya atau memaksanya masuk ke dalam kendaraan untuk kemudian dibawa lokasi terpencil, dibunuh dengan cara dicekik, dan kemudian dimutilasi.

Bermaksud meninggalkan jejak, Tsutomu akan melakukan panggilan telepon diam-diam ke keluarga korbannya. Beberapa keluarga menerima kartu pos dengan potongan surat dari majalah untuk membentuk kata-kata samar terkait pembunuhan anggota keluarga mereka.

Setelah membunuh korbannya, Tsutomu juga melakukan tindakan nekrofilia atau perilaku seksual terhadap mayat. Tsutomu menyimpan pakaian dan bagian tubuh korbannya bak piala, yang dia sembunyikan di lemarinya.

Tsutomu pun melakukan hal yang sama kepada korban selanjutnya hingga akhirnya terdapat lima korban, sejak aksi pertamanya pada 1988 dan korban terakhirnya pada 1989.

5. Pembunuhan di Cleveland

Kisah pembunuhan yang terjadi di Cleveland masih menarik perhatian banyak orang hingga saat ini. Dari 1935 hingga 1938, ditemukan 12 mayat yang dibuang di daerah Kingsbury Run.

Korban yang ditemukan terdiri dari tujuh laki-laki dan lima perempuan. Sebagian besar dari para korban merupakan gelandangan, pelacur dan orang-orang yang hidup di ujung tanduk, semasa “Great Depression”.

Jasad-jasad tersebut ditemukan tanpa kepala, sementara yang lainnya ditemukan tanpa sejumlah anggota badan. Ini merupakan kejahatan paling mengerikan dalam sejarah Cleveland.

Pihak berwenang menginterogasi sekitar 9.100 orang selama penyelidikan untuk menemukan pelaku pembunuhan. Kasus tersebut pun menjadi penyelidikan terbesar dalam sejarah Cleveland.