Hidangan Tradisional Modern dan Resep Daging Sapi Lok Lak Daging Sapi Lada Kamboja,


Lok Lak

Resep Lok Lak Daging Sapi ini menghadirkan hidangan daging sapi lada tradisional Kamboja yang lezat, dibuat dengan lada Kampot, dalam bentuk yang lebih kekinian.

Masakan favorit lokal ini, yang bagi banyak orang Kamboja merupakan hidangan nasional mereka, adalah salah satu inspirasi kreatif canapé Kamboja saya.

Resep lok lak daging sapi ini adalah salah satu favorit lokal yang menjadi inspirasi untuk salah satu makanan kecil kreatif Kamboja yang kami buat untuk hidangan Malam Tahun Baru.

Meskipun penyajian hidangan ini modern slot 777 untuk makanan kecil kami, resepnya sendiri adalah hidangan tradisional Kamboja yang otentik, meskipun asal usulnya sering diperdebatkan.

Lok lak daging sapi Kamboja diyakini berasal dari Vietnam karena ada hidangan Vietnam yang hampir identik bernama thit bo luc lac.

Hidangan Vietnam ini memiliki nama yang hampir sama, yang artinya ‘mengocok daging sapi’, karena juru masaknya harus mengocok wajan ke depan dan ke belakang agar dagingnya matang secara merata.

Diperkirakan bahwa Perancis, yang menjajah Kamboja, Laos dan Vietnam, dan mempopulerkan daging sapi, mungkin membawa daging sapi lok lak ke Kamboja melalui Phnom Penh.

Lara, yang telah meneliti subjek ini sebagai bagian dari proyek jangka panjang mengenai sejarah kuliner Kamboja, masih mencari bukti mengenai hal tersebut, dan meskipun hal tersebut merupakan suatu kemungkinan, atau bahkan sebuah kemungkinan, ia yakin bahwa hidangan tersebut mungkin memiliki sejarah yang lebih panjang.

RESEP DAGING SAPI LOK LAK – DAGING SAPI LADA TRADISIONAL KAMBOJA YANG DIBUAT DENGAN LADA KAMPOT

Beberapa koki Kamboja bercerita kepada kami bahwa mereka percaya lok lak daging sapi tiba ketika Vietnam menduduki Kamboja selama satu dekade setelah invasi Vietnam pada bulan Desember 1978.

Ketika Vietnam menggulingkan rezim brutal Khmer Merah. Namun, warga Khmer-Amerika yang mengasingkan diri sebelum Khmer Merah berkuasa, telah memasak hidangan tersebut sejak mereka tiba di AS.

Bisa jadi ia dibawa ke Kamboja pada abad ke-19 setelah 34 tahun penjajahan Vietnam di Kamboja, dari tahun 1834 hingga Kamboja menjadi protektorat Prancis pada tahun 1867. Atau bisa juga terjadi pada ‘abad Prancis’ sebagaimana sering disebut masa kolonial.

Namun sejarah lebih rumit dari itu. Kita tidak boleh lupa bahwa wilayah yang sekarang kita kenal sebagai Vietnam Tengah dan Selatan adalah bagian dari wilayah yang sekarang kita kenal sebagai Kamboja selama lebih dari 800 tahun.

Ketika Prancis menawarkan untuk melindungi Kamboja dari tetangganya, Vietnam dan Siam (sekarang Thailand), karena Siam juga telah menduduki sebagian wilayah Kamboja, termasuk Siem Reap dan Battambang.

Kamboja, sebagai bagian dari perjanjian itu, terpaksa menyerahkan sebagian wilayahnya. wilayah tenggara, termasuk Prey Nokor (yang kemudian menjadi Saigon), Delta Mekong dan Tay Ninh, yang telah menjadi bagian dari Kekaisaran Khmer selama lebih dari 800 tahun.

Vietnam Tengah dan Selatan adalah bagian dari ‘Kamboja’ sejak tahun 500 SM, ketika mereka menjadi bagian dari Kerajaan Funan yang berbahasa Khmer.

Menariknya, pelabuhan Funan, Oc Eo, berada di jalur perdagangan maritim internasional yang menghubungkan Tiongkok Han dengan Kekaisaran Romawi.

Meskipun Funan dan Kerajaan Chenla serta Kekaisaran Khmer setelahnya dipengaruhi oleh India, kita mengetahui dari catatan sejarah Tiongkok bahwa utusan, pedagang, dan saudagar Tiongkok telah melakukan perjalanan dan menghabiskan waktu yang lama di sini di antara perjalanan mereka.

Beberapa tetap tinggal dan menikahi wanita lokal. Kita tahu dari detail relief di dinding kuil Bayon bahwa orang Khmer sudah menggoreng, memanggang, mengukus, dan merebus.

Kita mengetahui dari jurnal utusan Tiongkok Zhou Daguan yang berada di Angkor selama satu tahun pada tahun 1296 bahwa lada liar tumbuh di sini,

dan mereka memiliki sapi dan rusa (yang juga dapat kita lihat pada relief), dan bahwa daging rusa adalah dimakan.

Menariknya, meski kini membunuh rusa liar secara teknis ilegal, masyarakat Kamboja memakan daging rusa lok lak di pedesaan, terutama di dekat Phnom Kulen.

Resep lok lak daging sapi kami bisa saja dibawa ke negeri yang sekarang kita kenal sebagai Kamboja dan Vietnam langsung oleh orang Tionghoa karena banyak sekali masakan tumis daging sapi lada hitam dari Tiongkok, misalnya di masakan Fujian, Guangdong, dan Kanton.

Tumis lada hitam serupa dari Guangdong mencantumkan bahan yang sama dalam resep lok lak daging sapi ini, dengan tambahan jahe dan bawang bombay, sedangkan masakan Kanton juga menawarkan bahan yang sama dengan resep lok lak daging sapi saya, tetapi dengan paprika, bawang bombay. dan minyak wijen.

Orang Tionghoa pertama yang menetap di Kamboja pada masa Kekaisaran Khmer (802-1431) adalah orang-orang berbahasa Hokkien dari provinsi Fujian.

Gelombang selanjutnya datang pada akhir abad ke-17 (bahasa Kanton dan Hainan); selama periode protektorat Perancis (Hokkien dan Kanton dari Guangdong); dan sepanjang abad ke-19 dan ke-20 sebelum dan sesudah Perancis (Hakka dan Teochew dari selatan Fujian).

Karena asal muasal resep lok lak daging sapi kami yang begitu diperdebatkan, saya lebih suka menyebutnya sebagai hidangan Kamboja, yang menunjukkan bahwa resep tersebut mungkin dipengaruhi oleh warisan kuliner orang Kamboja selain Khmer, misalnya Kamboja-Cina, sedangkan Khmer menyarankannya adalah penduduk asli.

Terlepas dari mana resep lok lak daging sapi saya berasal, rasanya luar biasa enak. Dulunya hanya disajikan untuk acara-acara khusus, lok lak daging sapi kini disantap baik di rumah maupun di restoran-restoran sederhana, biasanya pada siang hari, untuk sarapan, makan siang, atau camilan.

Selalu disantap dengan nasi, disajikan dalam mangkuk di sampingnya, dan biasanya diberi telur goreng lembut di atasnya sehingga saat telur pecah, kuning telurnya akan menembus potongan daging.

CATATAN PENYAJIAN DAGING SAPI LOK LAK

Saya belum menetapkan bagaimana Anda harus menyajikan hidangan dalam resep lok lak daging sapi saya, tetapi secara tradisional disajikan dalam gundukan piring atau di atas selada (atau selada air di restoran bagus, seperti Mahob Khmer). Irisan tebal tomat hijau renyah disusun mengelilingi atau di samping daging.

Telur goreng encer sering kali diletakkan di atas daging sapi dan terkadang kentang goreng disajikan sebagai pendampingnya.

Bukti hubungan Perancis? Atau variasi hidangan untuk memuaskan wisatawan asing yang lapar?

Untuk penyajian lok lak daging sapi kami yang lebih kontemporer untuk olesan makanan kecil Kamboja yang kreatif, kami menyajikan potongan daging sapi yang rapi satu per satu di atas irisan tomat hijau.

Saya menyendokkan sedikit jus pedas ke atas daging sapi dan tomat, lalu menaruh telur puyuh goreng di atasnya.

Baca juga: